APA YANG MEMBUAT KAMU YAKIN? (AKHIR)

Pertanyaan ini sering banget gue denger pas awal-awal mengumumkan kalo gue mau menikah. Tapi setiap ditanya itu jawaban gue beda-beda karena emang dari awal ini pun gue gapernah tau alesan yang pakem banget kenapa gue berani dan kenapa gue milih dia itu kenapa?

Itu datang secara tiba-tiba sejujurnya dari saat dia bilang kalo dia suka sama gue dan ga memaksa gue untuk bisa langsung sama dia, tapi dia bilang dia nunggu gue sampe gue siap. Gatau kenapa seiring berjalannya waktu gue yakin aja lah sama dia ntah kenapa sampai yang tadinya gua masih jaga jarak sampai jadinya BUCIN (budak cinta) banget.

Mungkin bagi kalian yang benar-benar menginginkan jawaban, jawabannya adalah… klasik banget.
Pertama, gue ngerasa nyaman sama dia, dia mendukung segala apa yang gua mau dan ngerasa se visi aja.
Kedua, gue ngeliat dia orangnya engga gampang nyerah sama putus asa dan terutama punya pikiran ke depan.
Ketiga, dia saya sama gua dan mengayomi. HAHAHA ini penting banget sih menurut gue

Klasik banget kan, dan mungkin kurang kuat. Setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda. Ada yang mau bareng-bareng, ada yang pengen langsung mapan, ada yang sebagai perempuan pengen lebih tingi dari pada cowonya, atau kriteria cowonya ingin a b c, itu semua bebas dan sah sah aja. Kalau disini posisi gue lebih ke bareng-bareng aja. Ya walaupun emang super gambling ke depannya gua gatau mau gimana cuma gue yakin gaada orang yang mau hidup susah, jadi sebisa mungkin pasti sama-sama berusaha. Masalah dikasihnya bagaimana itu tergantung rezeki aja dari Allah.

Gue juga ga mau menggurui untuk suruh nikah cepet-cepet atau gimana, ya karena semua orang punya tujuan hidup masing-masing. Tapi, untuk yang punya rencana nikah cepet atau di umur yang masih muda tapi udah cukup sekitar 22-25 untuk cewe, yaudah lakuin aja, kalau ada yang nyinyir biarkan. Walau dulu gue anaknya worry-an banget sampe curhat mulu ke laki w kayak “gimana ya ini, terlalu cepet gasi? temen-temen aku belom ada yang nikah loh, ntar gimana ya” dan selalu sih dia blg “sampai kapan mau dengerin omongan orang dan diliat sama orang? kenapa harus mereka yang nilai kamu?” oke jadi ku mulai sekarang kayak yaudah aja dan aku memutuskan untuk yakin menikah.

Ada lagi satu alasan kenapa gue mau nikah dari sisi diri gue,
Pertama, gue gak pengen banget terus-terusan kerja kantoran. Karena menurut gue itu terlalu monoton dan hanya menghabiskan sisa hidup gue untuk orang lain. Kalau masih single mau ga mau harus ngantor karena masih bergantung sama orang tua.
Kedua, gue punya banyak keinginan yang gue rasa akan terealisasi itu setelah nikah. Gue bisa lebih eksplor lagi tanpa takut sana sini dan bisa bikin banyak hal bareng suami gue nanti.
Itu sih yang bener-bener ada di pikiran gue, dan itu yang ngebuat yakin juga karena aku anaknya selemah itu jadi bener-bener harus banget ada yang ingetin dan mandu HEHE

Semoga untuk kalian di luar sana yang ingin menikah muda terbentur sana sini, dengan adanya tulisan ini kalian bisa sadar dan lebih mikirin lagi dan yakinin lagi sebenernya yang kalian butuhin itu apa? Apakah bener menikah dulu atau mau cari jati diri seneng-seneng dulu. Semua kembali kepada diri dan kebutuhan masing-masing, terutama juga balik ke orang tua kalian masing-masing. :”)

Continue Reading

PERTAMA

4 tahun hidup di Bandung dengan orang dekat yang berbeda, alhamdulillah 2 tahun terakhir dengan orang yang sama yang bisa banget jalan tanpa mikir dan ga ngeluh.

Kagetnya pas malem minggu selesai rapat lab ada hp bunyi dengan chat
“udah selesai ya rapatnya?”
“iya nih udah, gajadi simulasi kayaknya jadi cepet”
“trus malem mingguan di kosan aja?”
“iya paling”
“mau keluar ga?”
“boleh”
“serius?”
Anehnya ini cowo ga percaya kalo aku nerima tawaran dia untuk nemenin malem minggu ini yang waktu itu sedang patah hati dengan kondisi flu lumayan berat
“iya, jadi ga?”
“yaudah gue jemput di BNI ya” *tempat strategis untuk jemput dari kampus*

Dan akhirnya pun dijemput. Pas ketemu dia udh ready banget sama helm, yang artinya gaada kesempatan basa basi buat ke kosan, untuk semacam cuci muka, ganti baju, dll. karena sejujurnya hari sabtu ini ada kelas dari jam setengah 7 pagi dan sampai jam 8 malem itu belum balik ke kosan. Mantap. Langsung lah gue naik motor walau dia nawarin sih mau balik kosan apa engga, ya karena gue idup penuh dengan ke-gaenakan akhirnya lah gue tancap aja itu ikut dia gatau mau diajak kemana. Dan di perjalanan aku paham banget ini arah mau kemana. Setelah ngerasa “wow yakin mau ngajak kesana tanpa jaketan…….?” dan iya bener aja gue tanya di motor

“mau kemana?”
“gatau, ada ide mau kemana?”
“yaudah terserah deh, jarang jalan-jalan di bandung”
“hahaha bohong banget, males ya kalo ke mall. Gausah ke mall ya”
“yaudah tapi gue belom makan”
“yaudah nih mau sampe surabi aja atau mau naik lagi” *surabi ini yang terkenal itu, surabi enhai, di bawahnya lembang, jadi taukan ini mau dibawa kemana*
“lah, emang diatas malem-malem gini ada apa?”
“oh belom pernah? yaudah ke atas aja”

OKE KEATAS TANPA JAKETAN DAN BENERAN ITU BAJU GUE SETIPIS SUTERA 🙁

Sampailah diatas ternyata lumayan ada tempat rame ya semacam warkop-warkop lah. Kita makan, bercengkrama, ya santuy aja dan ditutup dengan beli obat batuk karena seperti yang gue bilang tadi “aku lagi flu berat”. Nekat super nih anaknya, cuma ini nih yang bikin “wow” juga, karena berarti anaknya santuy.

Udah jam 11 kalo gasalah, akhirnya kita turun “gunung”. Bener super dingin sih sampe kaki gue dimotor gemeteran. Dia ngerasa kaliya motornya goyang-goyang dan dia dengan canggungnya bilang “Ini dingin banget ya, gue mau ngebut turunnya biar cepet selesai dinginnya, di jaket gue ada kantong, kalo lu kedinginan masukin aja tangannya”

ntah kenapa disitu gue degdegan cuuiii, akhirnya cuma jempol gue doang yang  dimasukin. Dalem hati “biasa aja woi biasa aja, kan cuma temen” lagi pula gue juga pernah gitu masukin tangan ke jaket temen gue karena emang dingin (ya gimana ya kan di bandung)

Dan ternyata gue baru sadar emang dinginnya lembang sama Bandung kota tuh beda, apalagi lanjut ke dakol hehe yaiyalah ya. Dan akhirnya sampailah dengan selamat di kosan disertai dengan bumbu modus yang sebenarnya membuat gue kurang nyaman tapi abaikan saja.

Jelajah selanjutnya adalah ke Kawah Putih, Orchid Forest, Arung Jeram, Floating Market, Curug Maribaya, Cartil, Lereng Anteng dan resto-resto pinggir jalan sampai ke daerah lembang. 1 tahun terakhir ga banyak jalan jauh, karena emang udah ngerasa mager dan jalanan Bandung macet, jadi lebih sering ngabisin waktu di tempat-tempat sekitar dakol atau kota.

Untuk detail cerita suasana tempat wisata nya atau yang pernah dikunjungi semasa kuliah, next story ya.

Continue Reading