APA YANG MEMBUAT KAMU YAKIN? (AKHIR)

Pertanyaan ini sering banget gue denger pas awal-awal mengumumkan kalo gue mau menikah. Tapi setiap ditanya itu jawaban gue beda-beda karena emang dari awal ini pun gue gapernah tau alesan yang pakem banget kenapa gue berani dan kenapa gue milih dia itu kenapa?

Itu datang secara tiba-tiba sejujurnya dari saat dia bilang kalo dia suka sama gue dan ga memaksa gue untuk bisa langsung sama dia, tapi dia bilang dia nunggu gue sampe gue siap. Gatau kenapa seiring berjalannya waktu gue yakin aja lah sama dia ntah kenapa sampai yang tadinya gua masih jaga jarak sampai jadinya BUCIN (budak cinta) banget.

Mungkin bagi kalian yang benar-benar menginginkan jawaban, jawabannya adalah… klasik banget.
Pertama, gue ngerasa nyaman sama dia, dia mendukung segala apa yang gua mau dan ngerasa se visi aja.
Kedua, gue ngeliat dia orangnya engga gampang nyerah sama putus asa dan terutama punya pikiran ke depan.
Ketiga, dia saya sama gua dan mengayomi. HAHAHA ini penting banget sih menurut gue

Klasik banget kan, dan mungkin kurang kuat. Setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda. Ada yang mau bareng-bareng, ada yang pengen langsung mapan, ada yang sebagai perempuan pengen lebih tingi dari pada cowonya, atau kriteria cowonya ingin a b c, itu semua bebas dan sah sah aja. Kalau disini posisi gue lebih ke bareng-bareng aja. Ya walaupun emang super gambling ke depannya gua gatau mau gimana cuma gue yakin gaada orang yang mau hidup susah, jadi sebisa mungkin pasti sama-sama berusaha. Masalah dikasihnya bagaimana itu tergantung rezeki aja dari Allah.

Gue juga ga mau menggurui untuk suruh nikah cepet-cepet atau gimana, ya karena semua orang punya tujuan hidup masing-masing. Tapi, untuk yang punya rencana nikah cepet atau di umur yang masih muda tapi udah cukup sekitar 22-25 untuk cewe, yaudah lakuin aja, kalau ada yang nyinyir biarkan. Walau dulu gue anaknya worry-an banget sampe curhat mulu ke laki w kayak “gimana ya ini, terlalu cepet gasi? temen-temen aku belom ada yang nikah loh, ntar gimana ya” dan selalu sih dia blg “sampai kapan mau dengerin omongan orang dan diliat sama orang? kenapa harus mereka yang nilai kamu?” oke jadi ku mulai sekarang kayak yaudah aja dan aku memutuskan untuk yakin menikah.

Ada lagi satu alasan kenapa gue mau nikah dari sisi diri gue,
Pertama, gue gak pengen banget terus-terusan kerja kantoran. Karena menurut gue itu terlalu monoton dan hanya menghabiskan sisa hidup gue untuk orang lain. Kalau masih single mau ga mau harus ngantor karena masih bergantung sama orang tua.
Kedua, gue punya banyak keinginan yang gue rasa akan terealisasi itu setelah nikah. Gue bisa lebih eksplor lagi tanpa takut sana sini dan bisa bikin banyak hal bareng suami gue nanti.
Itu sih yang bener-bener ada di pikiran gue, dan itu yang ngebuat yakin juga karena aku anaknya selemah itu jadi bener-bener harus banget ada yang ingetin dan mandu HEHE

Semoga untuk kalian di luar sana yang ingin menikah muda terbentur sana sini, dengan adanya tulisan ini kalian bisa sadar dan lebih mikirin lagi dan yakinin lagi sebenernya yang kalian butuhin itu apa? Apakah bener menikah dulu atau mau cari jati diri seneng-seneng dulu. Semua kembali kepada diri dan kebutuhan masing-masing, terutama juga balik ke orang tua kalian masing-masing. :”)

Continue Reading