Lahiran di RSIA Vitalaya

Perjalanan dari awal pernikahan alhamdulillah baru dikasih hampir 1 tahun kemudian. (detailnya ada di https://handrini.com/2021/08/04/12-bulan-dan-hamil-alhamdulillah/ )

Bulan februari 2020 testpack dengan hasil + dan kira-kira akan lahir dengan perkiraan awal Oktober.

Cek dengan dokter Agri di BWCC dan di RSIA Bina Medika. Setelah bulan ke 7 kita pindah ke dokter yang deket dari rumah, yaitu ke RSIA Vitalaya sama dokter Subhan. Plot twist nya dokter subhan kenal sama dokter internis ue *KENAPA ni penting, karena aku ada hipertensi, jadii ni kontrol ke 2 dokter 😆

Disinilah gais kita mulai bercerita.

Setelah pindah dokter itu perasaan berkecamuk banget, karena kan ngerasa beda atuh yaaaa. Dari cara jelasin dll. Sempet suatu hari pernah nangis ke suami dan galau banget tentang kandungan ini karena ko beda-beda hasil usg nya, kenapa aq blg gini? Karna gue anaknya kepo jadi sekecil apapun dulu gue tanya di dokter yg pertama, jadilah gue bisa “baca” tulisan2 di monitor USG. TAPI JUJUR MENDING GAUSAH TAUDEH DARIPADA INSECURE KEK AKU JADINYA  HUF. Dan suami sempet nawarin apa mau balik ke dokter yang lama itu aja?? Tapi aku berusaha untuk percaya sama dr Subhan dan tetep lanjut disana.

Nah akhirnya tibalah kegalauan yang super hakiki. Saat kontrol di 38w menurut gue, beliau bilang minggu depan gausah kontrol lagi dan langsung dateng ajaaa diinduksi. Gimana bwang otak klean kl begitu. Aman? Wkwkw yaudah ku pasrah dan emang berharap yuk mari cepet ketemu nak. Sampai h-1 itu aku chat dokter Subhan untuk memastikan bener gaaa aku udah HPL kl aku lahiran hari itu?

Tibalah jumat itu. Habis jumatan pelukan di rumah dan kita otw. Sampai disana pas di cek bener dong, belum ada pembukaan dan masih agak di atas panggul dedeknya. OKE KITA PASRAHKAN. Setelah di cek disuruh ngemut obat di bawah lidah dan kita check-in kamar HEHE berasa staycation shay.

Dikamar masih santai dengan gymball, tiduran, dll. Sampai akhirnya malem sekitar jam 10 di visit sama dr Subhan. Melihat aku yang santai banget otomatis udah tau ya kalau belum ada pembukaan dan disuruh emut obat lagi. Dan keesokan paginya jam 8 kita emut obat lagi. Sampai pada akhirnya jam 1 siang ketemu dokter di ruang bersalin dan ntah apa yang di perbuatnya intinya pas otw ke kamar aku agak ga nyaman dan mulai-mulai gaenak perut. TAPI INTINYA KALAU KALIAN MERASAKAN HAL ITU TETEP AKTIF YA BUN! Sampai di atas ku muter-muter jalan kaki di lorong, main gymball, dll pokoknya aktif banget sambil nunggu jam 3 sore untuk diinduksi lewat infus.

Waktu telah tiba sis, sekitaran jam 4 mulai lah tuh masuk yaaa cairan infus ke tubuh hamba. Belum ada reaksi yang berarti, ini masih bisa squad pokoknya dipaksakeun. Sampai menjelang maghrib agak mual dan kedinginan gitu tiba-tiba. Sebelum tambah aneh-aneh perutnya ku suruh bayu sholat dan beliin makanan keluar karna disuruh sama suster juga, mungkin mual karna belum masuk makanan.

Selesai dari beli makan tiba-tiba ketubannya pecah dan langsung mules yang tanpa jeda. Asli gatau tuh intervalnya berapa, udah mepet banget, sampe ga sanggup ngeliat jam karna takut masih lama mulesnya. Lalu di cek pembukaan masih 4. Rasanya tuh kayak aduh sabar-sabar dan otak udah kayak apa SC ajanih, ketuban juga pecah dll, ya manusiawi lah yaaa, iman ku ga kuat-kuat amat jadi masih ada rasa pengen SC aja haduuuuu tolong.

Beberapa saat kemudian langsung pengen ngeden tak tertahankan, ntah itu deskripsiinnya gimana dan mungkin aku teriak kaliya. Asli itu reflek banget buibu. Sekarang ku mengerti kenapa orang suka teriak-teriak karna ya itu reflek dari ngeden *mungkin ya.

Pokoknya pas udah reflek mau ngeden itu pembukaannya jadi cepet banget. Denger perbincangan bidannya kayak habis dokter Subhan selesai praktek disuruh lahiran aku tapi ternyata gakuat jadi masih ada pasien udah langsung ditinggalkeun wkwkw.

Dan akhirnya Alhamdulillah 20.42 lahirlah Nawa dan kesempatan IMD ternyata tu ditinggal di ruangan cuma ber3 doang, wow indah banget dah tu.. Dan tak lupa proses penjaitan yang menurut ku sih ga terasa apaapa ya. Ya kerasa kaliya ada benang jalan-jalan tapi It’s OK banget gais.

Jadi total mules banget nya itu maghrib – 20.42. Alhamdulillah ga ngerti lagi Allah baik banget. Asli gatau kalau misal dikasih mules lebih lama apa yang terjadi. Buibu yang bisa tahan mules sampe berjam-jam bahkan 24 jam tuh kek oemjii hebat banget luvs buibu!!

Pokonya yang mau lahiran jangan lupa olahraga, aktif, dan berdoa yaaa shay. 3 kekuatan itu InsyaAllah deh. Tapi bener ya ku ga tau aku cepet karna emang mungkin takdir Allah, tapi ku melakukan 3 hal itu di TM terakhir. EH dari TM 1 sih olahraganya, cuma yang bener2 intens banget itu di TM terakhir, trus gymball ini aku gapaham ngaruh gak, mungkin iyaya. Pokoknya ku melakukan itu, dicoba aja.. insyaAllah bisa lahiran cepet, tapi kalo enggak… yaudah itu kuasa Allah ya buibu. Pokonya berdoa aja dan yakin kalau kuat ya!!

Untuk review dari RSIA nya sebenernya biaya yang ku keluarkan untuk normal kelas VIP kurang lebih 10jt. Tapi disini minim banget informasi tentang anak. Masa iya sih identitas anak ditempel cuma pake kertas *positif thinkingnya mungkin lagi rame dan kertas nya itu habis. Bayi ku juga ga di cek goldarnya dan gift untuk pulangnya tas bayi dan susu formula….. Tapi ya ku pasrah aja gasi, orang murah yak wkwkw jadi mau mengharapkan apa.

Jadi begitu ya buibu, ada harga ada rupa. Tapi untuk keramahan staffnya okelah semuanya yaaa cuma alur dan informasi itu kurang aja gitu rasanyaaaa.

Semoga cerita saya melahirkan dan review sedikit ini membantu ya bagi yang mau lahiran dan mencari tempat lahir sekitar Tangerang Selatan.

Continue Reading

Rumah Sakit Bersalin Tangerang Selatan

Di kehamilan pertama ini aku bener-bener agak buta ya tentang RS dan dokter-dokter obgyn yang OKE dan yang deket dengan rumah. Ini aku ceritain aja ya pengalaman aku ke RS/Clinic dan denger-denger RS/Clinic dari teman.

Nah ini 3 tempat yang aku datengin yaa disaat aku hamil selama 9 bulan.

  1. Bintaro Woman and Children Clinic (BWCC) : Kenapa pertama banget dateng kesini? Karena cuma mau ngecek kandungan di pertama aja dan dari kaka ipar dan teman juga suruh coba kesini aja dan lumayan juga masih deket dari rumah ya. Akhirnya ini kita kesini, sebenernya disarankan ke dr Riyana, cuma karena full jadi kita ke dr Agriana. Disini sih tema-nya kayak bener-bener rumah gitu ya. Jadi kecil dan cukup aja, cuma kayaknya ngerasa lebih safe aja karena kan lagi pandemi ya, jadinya isinya cuma bumil sama bocil :).

    Untuk sistemnya mereka hampir full online untuk reservasi. Download aplikasi BWCC -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya -> bayar biaya regitrasi. Pas di hari H tinggal ke meja pendaftaran untuk ngasih buku kontrol dan tinggal tunggu dipanggil aja. Sebenernya oke banget ya aplikasinya dan kalau misal kita duluan dateng juga bisa masuk duluan gitu. Tapi sayangnya harus bayar biaya regis di awal, jadi kalau sewaktu-waktu tiba-tiba dihari itu gabisa dateng jadi hangus deh uangnya. Nah, yang membuat aku ingin disini juga BWCC itu lagi bikin gedung baru yang lebih besar dan itu bagus :” jadi sebenernya aku kesitu juga salah satunya karna si gedung baru. Tapi sayangnya saat aku sampai lahiran belum jadi, jadi memang belom jodohnya sih. Cuma kalau anak ke2 boleh deh pengen coba disana hehe.

    Ohiya untuk harganya itu sekali datang kira-kira 400-500rban 2D diluar vitamin ya. Kalau Lab itu dari 100-300rban kalau ga salah, dan untuk lahiran di masa pandemi kemarin sih sekitar 10jtan dan jangan lupa harga di luar SWAB ya (hanya normal, kalau SC akan dirujuk ke RS dan mengikuti harga RS). Ya bolehlah kalau mau mencoba disini yaa gais, khususnya warga BSD – Bintaro.
  2. RSIA Bina Medika : Kesini karena ini RS baru wkwkw. Karena pandemi yaa jadi bener-bener nyari yang RSIA gitu atau klinik-klinik kecil. Fun Fact nyaaa di RS ini dokternya hampir sama kayak yang praktek di BWCC hehe, jadi aku biasanya ke sini itu kalau ga dapet jadwal di BWCC atau jadwal BWCC nya lagi tidak pas, karena disini ada jadwal dr Agriana di WEEKEND. Untuk tempat sih sekelas RS pada umumnya, bersih dan rapih.

    Untuk pendaftaran ini juga pakai aplikasi RSIA Bina Medika yang bisa di download di hp masing-masing -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya, pas sampe di RS tinggal scan aja di mesin gitu dan nanti langsung ke nurse station nya ada di lantai 4 dan kasih buku kontrol, nunggu dipanggil untuk cek tensi dan bb. Disini oke bangetnya itu karena kita bisa ngeliat antrian gitu di aplikasinya. Karena biasanya 1 dokter itu kan ada 30an pasien dengan kecepatan yang berbeda ya, jadi kita ga perlu worry bisa cekcek udah antrian ke berapa di aplikasi :”) so happy nya ini sih. Harga untuk check up 2D , 3D sekitar 600rban diluar vitamin ya dan untuk hasil USG itu akan dikirim link via sms, jadi bis liat hasilnya lebih banyak haha.

    Untuk lahirannya normal start from 15jt dan SC start from 28jt, diminta aja ke adminnya, very welcome banget untuk kecepatan sosmednya. Ini boleh banget untuk yang cari RSIA yang bagus ni oke sih menurut ku yaa.
  3. RSIA Vitalaya Pamulang : Terakhir di umur yang sudah 30 minggu kita pindah ke sini sepertinya sampai lahiran ya. Salah satu rekomendasi juga dari teman dan sodara udah pernah lahiran disini dan menurut ku not bad. Ku disini sama dr Subhaan, sebenernya yang terkenal itu disini dr Della, cuma karena rame banget jadi aku tidak deh. Sebelum cerita panjang agak lucu sih disini, disini prokesnya itu ketat banget banget sampe bingung bisa berubah setiap bulan. Pernah dimana lahiran itu gaboleh ditemenin siapapun bahkan di ruang observasinya, ada juga dokter yang tidak mengizinkan suaminya ikut ke dalam ruangan saat kontrol, jadi bener-bener membingungkan sih. padahal yaaa masuk aja gaada tuh cek suhu sama sekali, dan bablas blas siapapun dan apapun bisa masuk. Tapi pas disaat aku kesini itu Juli 2021 itu aku bisa ditemenin suami pas kontrol dan untuk lahiran juga bisa, nanti next nya akan cerita tentang lahiran ya.

    Untuk pendaftaran disini itu harus dateng untuk pasien baru, karena kalau pake aplikasi itu harus registrasi dengan nomor rekam medis, jadikan kalau kita pasien baru belom punya rekam medis yaaa, jadi harus dateng langsung. Daftarnya bisa lewat aplikasi RSIA Vitalaya ya silahkan download -> daftar aja langsung dokter dan jamnya. Pas sampai kita langsung ke bagian pendaftaran untuk konfirmasi kedatangan. Untuk kesan pertama ok untuk dokternya, cuma agak kotor gitu pas di tempat tunggu nya, ada kayak tissue dan botol aqua ga dibuang sama pengunjung lain. Nah kurangnya juga disini tuh ga update banget untuk masalah sosmednya. Jadi jadwal dokter itu berubah dari yang di IG dan aktualnya. Jadi hati-hati harap banget di krosceknya, waktu itu juga nanya di DM ig bilangnya dokter jam 5 padahal pas dateng langsung dokternya jam 7, menangis ga tuh. Intinya kalo disiini mesti sabar ya bun.. ya ada harga ada rupa ya.

    Lanjut ke harga ini super murah, karena mungkin melayani BPJS juga ya. Untuk USG 2D + pendaftaran 190rb nett diluar vitamin ya. Untuk lahiran itu start from 3jt – 12jt normal dan SC paling mahal 16jt.

    Dari ke 3 ini sebenernya semuanya OK. tinggal cari aja sesuai budget kontrol dan lahiran. Kebetulan aku lahiran di vitalaya. Plus dan minus yang lebih detil nya saat kelahiran nanti akan kuceritakan di next story ya…

    Semoga bisa membantu para warga Tangsel yang mau cari RS untuk bersalin yaa…

Continue Reading

12 Bulan dan Hamil (Alhamdulillah)

Ini udah lama banget yaa mau nulisnya sebenernya, cuma ntah kenapa malah ga nulis-nulis dan baru ada kesempatan sekaang disaat sudah mau borjol.

Awal nikah 22 Feb 2020 itu niat banget pengen punya anak cepet dan ternyata tidak belum dikasih cepet. Setelah hampir 12 bulan menikah aka 1 tahun, pas tanggal 9 Feb 2021 ntah kenapa feeling pengen testpack aja. Pulang dari rumah orang tua dan di apartment sendiri untuk memberanikan diri testpack. Alhamdulillah tiba-tiba garis 2 shocknya ada banget bun, langsung nangis ga karuan yaAllah.

Setelah dikulik-kulik bersama suami MUNGKIN ini ada tips usaha dari kita yang pada akhinya memang TETAP INI RENCANA ALLAH DAN BENER-BENER CUMA ALLAH YANG TAU WAKTUNYA YANG TEPAT DIMANA.

Jadi setelah berbincang bersama paksu, awal-awal kita nikah itu bener-bener cari tips dan trick bagaimana sih caranya hamil? salah satunya melakukan 2 hari sekali, dan itu ternyata membuat suami hamba tidak nyaman. Karena kepikiran terus gituloh kitanya, disaat cape atau ga mood tapi “diharuskan”. Di bulan Agustus 2020 kita mencari kesibukan masing-masing dan sampai gaada kepikiran ke arah anak *ya walau ga 100% sih, dalam hati kecil tetep aja ngarep :p* lanjutannya kita ubah ke pola makan, beli-beli vitamin (aku ifolic, suami habat) tapi itu jarang-jarang banget diminumnya dan kita jadi inget minimal olahraga seminggu sekali karena waktunya cuma ada di weekend aja.

Disaat ga diduga, saat ga rajin, tiba-tiba Alhamdulillah dikasih. Jadi kalau di flashback kita liat-liat bener-bener gatau deh tuh pas kapan sebenernya.

Jadi menurut ku mungkin yaaa… dipikirin gapapa manusiawi, cuma jangan sampe kebeban dengan kapan harus melakukannya. Ubah pola hidup dan dilakukan pada saat sama-sama nyaman. Jangan satu nyaman, satunya bete 😀

Semangat semuanya ya…. it’s hard I know, I’ve been there. Tapi tetep bismillah, usaha, do’a InsyaAllah kalau diwaktu yang tepat Allah akan kasih. 12 bulan bukan waktu yang sebentar juga, karena orang-orang banyak yang langsung atau ga sampe 6 bulan.

See you on the next chapter yaa, tentang mencari RS area Tangerang Selatan.

Continue Reading

Married

Yaps, akhirnya sampai di bulan Februari 2020. Serangkaian cerita yang terputus di sela dengan dagangan di update-an sebelumna dan baru sempat menceritakan moment ini sekarang.

Kami memilih tanggal 22 Februari 2020 / 220220, agak di sengaja dengan pemilihan tanggal tersebut. Persiapan yang menurut aku sudah cukup tapi pada akhirnya ada saja hal yang diluar nalar terjadi.

2 hari kalau tidak salah sebelum hari H kami baru sadar bahwa sebenernya kami tidak ada WO, yang ada ya hanya petugas pernikahan yang membantu secara penuh. Karena aku panik jadi aku meminta tante aku untuk menjadi WO, ya berpengalaman karna sebenarnya tante ku memiliki perusahaan WO. Dengan ketidak enakan ku akhirnya ibu yang bicara bahwa last minute kita pakai WO. Sebenernya bukan WO yang ribet gimana, tapi biar kesannya ada yang merhatiin kedua mempelai saja.

Hari H, 22 Februari 2020 Pagi… aku bertanya ke adek

“dek, foto prewed gue jadi siapa yang cetak” ”

“Bapak katanya, coba gue tanya”

Dan ternyata, belom kecetak dong. Udah deh tu agak pusing dikit ya. Trus karna adek super gercep yaudah dia ke percetakan tempat biasa kita foto HAHA, tuhkan jadi kayak sebenernya udah selesai tapi ada aja hal kecil yang salah.

Jam 10/11 di telfon dari gedung kalau Pintu yang buat masuk itu pecah karena petir angin kemarin, jadi mau ga mau ya ditutup paten dan pindah pintu masuk. Yaudah da akumah legowo banget. Yang penting selesai aman damai.

Lanjut pergila tuh ke tempat acara. Ya cek-cek venue dulu yaudah oke alhamdulillah. Dan selesai lah semua rangkaian acara. Agak bingung loh bagaimana jelasin secara detail. Itu akan mengalir dan kayaknya semua sama ya, perisapan untuk akad, lalu turun untuk akad, dan balik lagi untuk persiapan resepsi.

Ohiya disini yang bikin terharu adalah pas pasang suntiang enak banget, walau aku cupu cuma 3 tingkat, tapi udh lumayan encok mak pinggangnya, gatau kenapa malah encok pinggang dan pundak, bukan malah kepala. Alhamdulillah tapi itu super lancar, padahal udah takut banget ga kuat, karena sebelumnya sodara aku aja pake aceh ga kuat, jadikan mikir ya tuh.

Alhamdulillah semua berjalan lancar dan alhamdulillahnya semua dilaksanain sebelum pandemi corona ini. Untungnya sempet staycation walau cuma di Bandung aja. Tapi ya semua harus disyukuri sih, dan ada hikmahnya.

Continue Reading

JUAL DAGING FROZEN (IG: @SKYZENBSD)

Halo meat lovers, apa kabar?

Di masa pandemi ini pengen banget kan makan-makan daging all u can eat ala ala pocha**** atau apapun makanan all u can eat korea lainnya.

Sekalian untuk ber-eksperimen dan berkreasi dengan masakan kalian sendiri 🙂

Disini kami menjual daging slice, steak cut, dan saikoro. 

Slice:

  • Short Plate US
  • Rib Eye Slice
  • Cube Roll Slice

Steak cut:

  • AUS Sirloin
  • AUS Rib Eye
  • Tenderloin Lokal

Saikoro.

Untuk daging jenis Slice dapat dimasak dengan cara dimarinasi terlebih dahulu baru di grill / pan fry / shabu-shabu. Karena potongan daging yang tipis sehingga membuat daging terasa sangat enak dan juicy. 

Untuk daging jenis Steak bisa di marinasi terlebih dahulu dengan sauce favorit kamu atau taburkan lada dan garam lalu grill sesuai dengan tingkat kematangan yang diinginkan.

Untuk saikoro dapat di grill seperti steak, atau dapat dimasak dengan dibumbu korea. 

Kemasan yang kami jual adalah 500gr, kurang lebih bisa untuk 2-4 orang. 

Untuk harga? jangan khawatir, kami memberikan harga terbaik untuk Anda dan tentunya dengan kualitas yang terbaik juga. 

Ohiya, kami juga ada 2 varian bumbu, yaitu Bulgogi dan Gochujjang dengan kemasan 150ml, bisa untuk 1kg daging. Jadi ga pusingkan harus beli bumbu dimana, karena semua ada disini!

Jika penasaran dengan rasa-rasa dagingnya dan ingin kreasikan masakan sendiri di rumah dengan murah. Silahkan WA kami di 0813-8908-0435, follow Instagram kami di SKYZENBSD untuk update terbaru dan ikuti Facebook page kami di SKY-ZEN BSD. 

Dan bagikan ke seruan masak-masak Anda ke instagram kami ya 🙂 Kami tunggu

 

Continue Reading

Persiapan Lamaran

Aku orang yang sangat selebor dan males banget sama perintilan tapi maunya bagus:). Tidak ahli dalam memilih, tidak sabar, lebih ke manut, dan bener-bener selalu nanya pendapat orang “bagus ga?”. Kebetulan cowo ku sudah berkali-kali kena trap ini. Apa yang dia pilih selalu aku ikutin walau hati aku kurang sreg wkwkw.

Persiapan lamaran itu aku rinci menurut aku ya:

  1. Lokasi : ini tergantung kesepakatan pihak perempuan mau di rumah atau di luar. Asal nyaman
  2. Waktu dan Tempat : ini gatau sih harusnya tergantung pihak mana, kalo aku sih tergantung cowonya.
  3. Dekor / Hiasan : Liat-liat sikon, kalau di luar perlu ga kira-kira, dan kalo di rumah sumpek ga. Kan yang lagi hitz banyak tuh backdrop. Kalo aku lebih suka simple ya jadi kalo di rumah tadi maunya pake yang kain atau yang bentuk lingkaran gitu. Dan ternyata di luar dan udah ada based kehias gitu jadi aku kemaren cuma nambahin bunga gitu, jadi pesen ke tukang bunga dan di rangkai sama tukang tenda.
    *untuk di rumah jangan lupa ke tukang tenda untuk pesen tenda sama kursi
  4. Hantaran untuk perempuan : ini bener-bener tergantung maunya perempuan, kebetulan aku gapake yang jawa-jawaan yang ada bubur merah putih dll, dan bener-bener beli barang yang mau aku pake aja. Aku cuma list ini aja
    a. Baju + Celana : baju santai, baju kantor, celana semi formal
    b. Alas kaki : Sendal, heels, training
    c. Jam tangan : karena ku suka banget pake jam
    d. Tas : Tas kerja, clutch pesta (kebetulan nih gretong pas w beli heels)
    f. Alat mandi
    g. Make up + skincare
    h. Makan-makanan (orang tua laki yang milih)
  5. Hantaran dari perempuan : nah ini dikasih pas pihak pria mau pulang. Ini bisa barang atau makanan atau keduanya. Tergantung kesepakatan aja, misal dari pihak perempuan pengen ngasih surprise barang, atau emang dari laki-lakinya “minta” untuk dibeliin barang, atau gak sama sekali.
  6. Makanan : ini juga penting, kira-kira menu makannya mau apa? umum, jawa, padang, manado, bali ya sesuaikan saja.
  7. Bunga : ini biasanya bunga yang cowo bawa untuk perempuan. Printilan tapi lumayan penting biar kayak ga hampa gitu pas dateng ga bawa apaapa.
  8. Tempat cincin : nantikan ada tukar cincin, nah ini mau tukar cincin atau pilh perempuanya aja yang pake? bisa dipikirin dan tergantung kesepakatan. Agar untuk menentukan tempat cincin yang dibawa pada saat pemakaian cincin sesuai. Pas disini aku udah terlanjur sewa untuk tempat cincin eh tiba-tiba cowoku minta beli aja, jadilah kita punya 2 pas acara, 1 untuk hiasan, 1 untuk yang dibawa pas pemasangan cincin hehe. Jangan berantem kalo kayak gini, ya akalin aja, lumayan jadi hiasan.
  9. Baju : nah ini paling utama dari perempuan. Mau pake dress atau atas bawah. Kalau atas bawah ya berarti kain perempuan sama dengan batik cowonya, kalau mau dress berarti warna dress sesuaikan dengan batik cowonya. Jadi intinya di perempuan. Selanjutnya untuk kedua orang tua mau serasi warnanya atau bagaimana, sesuai kesepakatan aja. Kalau aku batik cowo dan rok aku sama motifnya. Trus kedua orang tua tone nya sama yaitu coklat-coklat gitu.
  10. Heels : Buat perempuan penting banget nih, jangan sampe cuek kayak aku :”). Awalnya aku ga begitu notice untuk heels, pas mendekati hari H ternyata gabisa pake heels yang b aja hehe, dan barulah nemu-nemu yang kayak cuco gituloh tapi udah mepet, karena biasanya PO dan pengerjaan kira-kira 1 bulan. Jadi jangan males cari:)
  11. Photographer : banyak ini dari yang murah sampe mahal. Tergantung mau model kayak gimana. Foto sajakah, Foto + Video, Foto+Video+Cetak sesuaikan saja dengan keinginan kalian.

Segitu aja kayaknya persiapannya. Semoga lancar-lancar sampai hari H bagi yang mau mempersiapkan acaranya ya. Di list satu-satu biar gaada yang kelewat. Nyiapin kira-kira 2 -3 bulan. Tapi menyesuaikan sama yang ingin kamu pesen ya. Misal mau pesen cincin yang 3 bulan / tempat cincin 1 bulan / heels 1 bulan, ya sesuaikan dan dikira-kira aja.

Sedikit momment-momment biar kebayang hehe

_MG_2803
_MG_2754
_MG_6402
_MG_6411
_MG_6419

 

  • Tempat : Remaja Kuring, BSD
  • Photographer : SETARA
  • Ring bearer : @rusticindonesia
  • Box lamaran + Ring bearer (sewa): @kreasijemari
  • Bunga : @ssbouquetflorist
  • Welcome Signage : @artpress.lasercut
Continue Reading

BPJS Kesehatan

Aku termasuk orang yang sangat memanfaatkan fasilitas BPJS, kenapa? Karena pas ke faskes 1 dapet rujukan ke faskes 2 dan di faskes 2 membutuhkan pengecekan secara berkala sehingga mau ga harus “bolak-balik” RS kurang lebih sebulan sekali.

Jadi untuk memanfaatkan BPJS kesehatan,
1. kenali dulu FASKES 1 kalian ada dimana
2. Lakukan pendaftaran pasien seperti biasa. Setiap tempat memiliki perlakuan yang beda, ada yang dipisah pendaftarannya ada yang di gabung, ya liat-liat aja
3. Antri ke dokter
4. Masuk ke ruangan dokter
5. Setelah masuk ruang dokter bila ada obat maka ke farmasi, jika tidak ada taruh bukti berobat ke kasir

*in case ada rujukan ke faskes berikutnya, setelah keluar dari ruangan dokter nanti langsung dikasih surat rujukan oleh perawat*

Jika kita dapat rujukan, maka kita ke lokasi RS sesuai rujukan (FASKES 2). Apa yang perlu kita persiapkan?
1. Fotocopy rujukan (3 lembar)
2. Fotocopy KTP (3 lembar)
3. Fotocopy kartu BPJS (3 lembar)
4. Fotocopy KK (3 lembar) *ini sih gapernah diminta, tapi secara adm tertulis, mungkin sesuai sama RS nya*

*fyi, surat rujukan memiliki tanggal expired*

Setelah melakukan pengobatan di FASKES 2, bila mengharuskan ada kontrol lebih lanjut maka akan diberikan surat kontrol berwarna PINK sekaligus tanggal datang kontrol. Kertas ini berlaku selama SEMINGGU dari tanggal yang tertera. Jika telah memiliki kertas pink yang harus dibawa untuk kontrol berikutnya hanya kertas warna PINK pada bagain administrasi dengan catatan SURAT RUJUKAN sebelumnya belum lewat tanggal expired.

Bagaimana jika Surat Rujukan telah expired?

Misal rujukan dikeluarkan 10 Mei 2019 dan expired pada 10 Juni 2019. Kertas PINK yang dikeluarkan dokter mengharuskan kontrol tanggal 12 Juni 2019, maka harus perpanjang surat rujukan dulu karena pas kontrol tanggal 12 Juni 2019 akan di cek dan diminta. Begitulah kehidupan BPJS.

Sesakit apapun kalian pokoknya ke FASKES 1 dulu, kalo beruntung nanti disuruh rujuk, emang sih effort, tapi ya namanya juga gratis (ga gratis juga sih bayar iuran) hehe :D. Dan tadi pas aku lagi kontrol aku pengen kan cek ke dokter lain gitu karena punya keluhan trus katanya suruh ke FASKES 1 aja nanti dikasih rujukan. wow aku kira ndak bisa loh, tapi belom dicoba sih, semoga aja bisa ya.. Nanti aku share lagi kalau bisa.

Kalau masih ada pertanyaan yang bisa aku bantu jawab silahkan isi di kolom comment ya.

Continue Reading

APA YANG MEMBUAT KAMU YAKIN? (AKHIR)

Pertanyaan ini sering banget gue denger pas awal-awal mengumumkan kalo gue mau menikah. Tapi setiap ditanya itu jawaban gue beda-beda karena emang dari awal ini pun gue gapernah tau alesan yang pakem banget kenapa gue berani dan kenapa gue milih dia itu kenapa?

Itu datang secara tiba-tiba sejujurnya dari saat dia bilang kalo dia suka sama gue dan ga memaksa gue untuk bisa langsung sama dia, tapi dia bilang dia nunggu gue sampe gue siap. Gatau kenapa seiring berjalannya waktu gue yakin aja lah sama dia ntah kenapa sampai yang tadinya gua masih jaga jarak sampai jadinya BUCIN (budak cinta) banget.

Mungkin bagi kalian yang benar-benar menginginkan jawaban, jawabannya adalah… klasik banget.
Pertama, gue ngerasa nyaman sama dia, dia mendukung segala apa yang gua mau dan ngerasa se visi aja.
Kedua, gue ngeliat dia orangnya engga gampang nyerah sama putus asa dan terutama punya pikiran ke depan.
Ketiga, dia saya sama gua dan mengayomi. HAHAHA ini penting banget sih menurut gue

Klasik banget kan, dan mungkin kurang kuat. Setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda. Ada yang mau bareng-bareng, ada yang pengen langsung mapan, ada yang sebagai perempuan pengen lebih tingi dari pada cowonya, atau kriteria cowonya ingin a b c, itu semua bebas dan sah sah aja. Kalau disini posisi gue lebih ke bareng-bareng aja. Ya walaupun emang super gambling ke depannya gua gatau mau gimana cuma gue yakin gaada orang yang mau hidup susah, jadi sebisa mungkin pasti sama-sama berusaha. Masalah dikasihnya bagaimana itu tergantung rezeki aja dari Allah.

Gue juga ga mau menggurui untuk suruh nikah cepet-cepet atau gimana, ya karena semua orang punya tujuan hidup masing-masing. Tapi, untuk yang punya rencana nikah cepet atau di umur yang masih muda tapi udah cukup sekitar 22-25 untuk cewe, yaudah lakuin aja, kalau ada yang nyinyir biarkan. Walau dulu gue anaknya worry-an banget sampe curhat mulu ke laki w kayak “gimana ya ini, terlalu cepet gasi? temen-temen aku belom ada yang nikah loh, ntar gimana ya” dan selalu sih dia blg “sampai kapan mau dengerin omongan orang dan diliat sama orang? kenapa harus mereka yang nilai kamu?” oke jadi ku mulai sekarang kayak yaudah aja dan aku memutuskan untuk yakin menikah.

Ada lagi satu alasan kenapa gue mau nikah dari sisi diri gue,
Pertama, gue gak pengen banget terus-terusan kerja kantoran. Karena menurut gue itu terlalu monoton dan hanya menghabiskan sisa hidup gue untuk orang lain. Kalau masih single mau ga mau harus ngantor karena masih bergantung sama orang tua.
Kedua, gue punya banyak keinginan yang gue rasa akan terealisasi itu setelah nikah. Gue bisa lebih eksplor lagi tanpa takut sana sini dan bisa bikin banyak hal bareng suami gue nanti.
Itu sih yang bener-bener ada di pikiran gue, dan itu yang ngebuat yakin juga karena aku anaknya selemah itu jadi bener-bener harus banget ada yang ingetin dan mandu HEHE

Semoga untuk kalian di luar sana yang ingin menikah muda terbentur sana sini, dengan adanya tulisan ini kalian bisa sadar dan lebih mikirin lagi dan yakinin lagi sebenernya yang kalian butuhin itu apa? Apakah bener menikah dulu atau mau cari jati diri seneng-seneng dulu. Semua kembali kepada diri dan kebutuhan masing-masing, terutama juga balik ke orang tua kalian masing-masing. :”)

Continue Reading

PERTAMA

4 tahun hidup di Bandung dengan orang dekat yang berbeda, alhamdulillah 2 tahun terakhir dengan orang yang sama yang bisa banget jalan tanpa mikir dan ga ngeluh.

Kagetnya pas malem minggu selesai rapat lab ada hp bunyi dengan chat
“udah selesai ya rapatnya?”
“iya nih udah, gajadi simulasi kayaknya jadi cepet”
“trus malem mingguan di kosan aja?”
“iya paling”
“mau keluar ga?”
“boleh”
“serius?”
Anehnya ini cowo ga percaya kalo aku nerima tawaran dia untuk nemenin malem minggu ini yang waktu itu sedang patah hati dengan kondisi flu lumayan berat
“iya, jadi ga?”
“yaudah gue jemput di BNI ya” *tempat strategis untuk jemput dari kampus*

Dan akhirnya pun dijemput. Pas ketemu dia udh ready banget sama helm, yang artinya gaada kesempatan basa basi buat ke kosan, untuk semacam cuci muka, ganti baju, dll. karena sejujurnya hari sabtu ini ada kelas dari jam setengah 7 pagi dan sampai jam 8 malem itu belum balik ke kosan. Mantap. Langsung lah gue naik motor walau dia nawarin sih mau balik kosan apa engga, ya karena gue idup penuh dengan ke-gaenakan akhirnya lah gue tancap aja itu ikut dia gatau mau diajak kemana. Dan di perjalanan aku paham banget ini arah mau kemana. Setelah ngerasa “wow yakin mau ngajak kesana tanpa jaketan…….?” dan iya bener aja gue tanya di motor

“mau kemana?”
“gatau, ada ide mau kemana?”
“yaudah terserah deh, jarang jalan-jalan di bandung”
“hahaha bohong banget, males ya kalo ke mall. Gausah ke mall ya”
“yaudah tapi gue belom makan”
“yaudah nih mau sampe surabi aja atau mau naik lagi” *surabi ini yang terkenal itu, surabi enhai, di bawahnya lembang, jadi taukan ini mau dibawa kemana*
“lah, emang diatas malem-malem gini ada apa?”
“oh belom pernah? yaudah ke atas aja”

OKE KEATAS TANPA JAKETAN DAN BENERAN ITU BAJU GUE SETIPIS SUTERA 🙁

Sampailah diatas ternyata lumayan ada tempat rame ya semacam warkop-warkop lah. Kita makan, bercengkrama, ya santuy aja dan ditutup dengan beli obat batuk karena seperti yang gue bilang tadi “aku lagi flu berat”. Nekat super nih anaknya, cuma ini nih yang bikin “wow” juga, karena berarti anaknya santuy.

Udah jam 11 kalo gasalah, akhirnya kita turun “gunung”. Bener super dingin sih sampe kaki gue dimotor gemeteran. Dia ngerasa kaliya motornya goyang-goyang dan dia dengan canggungnya bilang “Ini dingin banget ya, gue mau ngebut turunnya biar cepet selesai dinginnya, di jaket gue ada kantong, kalo lu kedinginan masukin aja tangannya”

ntah kenapa disitu gue degdegan cuuiii, akhirnya cuma jempol gue doang yang  dimasukin. Dalem hati “biasa aja woi biasa aja, kan cuma temen” lagi pula gue juga pernah gitu masukin tangan ke jaket temen gue karena emang dingin (ya gimana ya kan di bandung)

Dan ternyata gue baru sadar emang dinginnya lembang sama Bandung kota tuh beda, apalagi lanjut ke dakol hehe yaiyalah ya. Dan akhirnya sampailah dengan selamat di kosan disertai dengan bumbu modus yang sebenarnya membuat gue kurang nyaman tapi abaikan saja.

Jelajah selanjutnya adalah ke Kawah Putih, Orchid Forest, Arung Jeram, Floating Market, Curug Maribaya, Cartil, Lereng Anteng dan resto-resto pinggir jalan sampai ke daerah lembang. 1 tahun terakhir ga banyak jalan jauh, karena emang udah ngerasa mager dan jalanan Bandung macet, jadi lebih sering ngabisin waktu di tempat-tempat sekitar dakol atau kota.

Untuk detail cerita suasana tempat wisata nya atau yang pernah dikunjungi semasa kuliah, next story ya.

Continue Reading

MAKNA DI SETIAP PERJALANAN IKHLAS

SMA di swasta yang memang tidak tahu harus memilih SMA dimana lagi. Dari TK-SMA sekolah di sekolah yang sama, salah satu sekolah islam swasta yang berada di daerah BSD. SMA adalah masa perjalanan paling ikhlas yang pernah saya alami.

Perjalanan pertama dimulai saat kelas 10 (1 SMA). Ntah mengapa tiba-tiba ingin rasanya masuk dalam club fisika, ntah ada angin apa. Saat ada seleksi pemanggilan ke setiap-tiap kelas nama ku tidak dipanggil, tapi ntah darimana asal dan datangnya, aku beranikan diri bersama kedua temanku lainnya untuk mengunjungi lab fisika dan meminta untuk mengikuti tes. Setelah tes keluar kami ber3 pun lolos, senang campur takut dan kaget. Bisa-bisanya kami mengambil resiko seperti ini. Setelah menjalani masa karantina belajar setiap weekend kami ber3 dialihkan untuk ke dalam tim penelitian (tidak lanjut ke tim OSN). Setelah itu kami pun mulai bereksperimen dan latihan membuat karya tulis ilmiah, benar-benar pengalaman yang berharga yang berlum pernah saya rasakan sebelumnya dan tidak pernah terbayangkan. Setelah gagal setiap mengikuti kompetisi setelah naik semester 2 pun kami sudah tidak membuat karya lagi, karena sudah diturunkan ke adik-adik berikutnya. Tapi betapa kagetnya pada saat ada lomba MIPA di sekolah saat saya dikelas saya dipanggil untuk mewakili sekolah mengerjakan lomba tersebut, benar-benar saya bingung harus apa, saya kerjakan sebisa saya dan saya pun keluar ruangan HAHAHA. Selanjutnya pengalaman yang tidak pernah saya lupakan juga, saya ikut untuk pelatihan robotic yang dimana saat itu posisi saya kelas 12 (3 SMA) dan hanya saya yang diajak oleh pembimbing fisika untuk melihat sekaligus belajar robotic tersebut. Dan saat itu juga saya pertama kali tahu drone sebelum se-booming sekarang.

Pengalaman dalam bidan olahraga pun saya sempat merasakan adanya pertandingan badminton walau kalah pada saat fase pertama hehe dan juara 2 DBL provinsi Banten, sungguh pengalaman luar biasa menurut saya. Tadinya saya tidak ingin sekolah disini, karena bosan dan juga saya ingin merasakan sekolah negri agar saya bisa masuk ke PTN.

Dan itu semua pun terjadi, kebetulan saya masuk dalam rangking 10 besar di angkatan, dan saat pengumuman PTN dari undangan, SBMPTN, sampai ujian mandiri, tidak ada satu pun yang lolos. Padahal teman saya yang ranking dibawah saya hampir semua masuk PTN. Benar-benar saya terpuruk dan sedih, ntah harus bagaimana. Untuk melangkah ke tahap awal saja saya merasa sudah gagal.

Tapi, akhirnya saya menjalankan kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta di Bandung dengan jurusan Sistem Informasi. Benar-benar jurusan yang tidak pernah terbayang pada saya. Tapi bersyukurnya, sekarang jurusan tersbeutlah yang dicari oleh perusahaan. Pengalaman saya menjadi asisten lab, menjadi koordinator dalam organisasi, mendapat beasiswa 1 tahun, dan di detik-detik terakhir lulus adalah saya bersama teman saya mengikuti lomba dengan niat sebagai salah satu syarat untuk lulus cumlaude di kampus, dan suatu hal yang tidak terduga lagi itu adalah lomba pertama dan terakhir saya, saya mendapatkan juara 2. Dan akhirnya bisa lega karena kampus dapat mengeluarkan predikat cumlaude untuk saya. Cukup sudah untuk membayar luka saya tidak diterima di PTN.

Saya cuma ingat pesan ibu saya “Dimanapun kamu berada, bila kamu bersungguh-sungguh, kamu pasti akan terlihat dan tetap akan mendapatkan hasil yang terbaik. Semua bergantung pada diri sendiri”

Dan bonusnya adalah saya bertemu jodoh saya saat kuliah 😀

next journey, next story

Continue Reading