Rumah Sakit Bersalin Tangerang Selatan

Di kehamilan pertama ini aku bener-bener agak buta ya tentang RS dan dokter-dokter obgyn yang OKE dan yang deket dengan rumah. Ini aku ceritain aja ya pengalaman aku ke RS/Clinic dan denger-denger RS/Clinic dari teman.

Nah ini 3 tempat yang aku datengin yaa disaat aku hamil selama 9 bulan.

  1. Bintaro Woman and Children Clinic (BWCC) : Kenapa pertama banget dateng kesini? Karena cuma mau ngecek kandungan di pertama aja dan dari kaka ipar dan teman juga suruh coba kesini aja dan lumayan juga masih deket dari rumah ya. Akhirnya ini kita kesini, sebenernya disarankan ke dr Riyana, cuma karena full jadi kita ke dr Agriana. Disini sih tema-nya kayak bener-bener rumah gitu ya. Jadi kecil dan cukup aja, cuma kayaknya ngerasa lebih safe aja karena kan lagi pandemi ya, jadinya isinya cuma bumil sama bocil :).

    Untuk sistemnya mereka hampir full online untuk reservasi. Download aplikasi BWCC -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya -> bayar biaya regitrasi. Pas di hari H tinggal ke meja pendaftaran untuk ngasih buku kontrol dan tinggal tunggu dipanggil aja. Sebenernya oke banget ya aplikasinya dan kalau misal kita duluan dateng juga bisa masuk duluan gitu. Tapi sayangnya harus bayar biaya regis di awal, jadi kalau sewaktu-waktu tiba-tiba dihari itu gabisa dateng jadi hangus deh uangnya. Nah, yang membuat aku ingin disini juga BWCC itu lagi bikin gedung baru yang lebih besar dan itu bagus :” jadi sebenernya aku kesitu juga salah satunya karna si gedung baru. Tapi sayangnya saat aku sampai lahiran belum jadi, jadi memang belom jodohnya sih. Cuma kalau anak ke2 boleh deh pengen coba disana hehe.

    Ohiya untuk harganya itu sekali datang kira-kira 400-500rban 2D diluar vitamin ya. Kalau Lab itu dari 100-300rban kalau ga salah, dan untuk lahiran di masa pandemi kemarin sih sekitar 10jtan dan jangan lupa harga di luar SWAB ya (hanya normal, kalau SC akan dirujuk ke RS dan mengikuti harga RS). Ya bolehlah kalau mau mencoba disini yaa gais, khususnya warga BSD – Bintaro.
  2. RSIA Bina Medika : Kesini karena ini RS baru wkwkw. Karena pandemi yaa jadi bener-bener nyari yang RSIA gitu atau klinik-klinik kecil. Fun Fact nyaaa di RS ini dokternya hampir sama kayak yang praktek di BWCC hehe, jadi aku biasanya ke sini itu kalau ga dapet jadwal di BWCC atau jadwal BWCC nya lagi tidak pas, karena disini ada jadwal dr Agriana di WEEKEND. Untuk tempat sih sekelas RS pada umumnya, bersih dan rapih.

    Untuk pendaftaran ini juga pakai aplikasi RSIA Bina Medika yang bisa di download di hp masing-masing -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya, pas sampe di RS tinggal scan aja di mesin gitu dan nanti langsung ke nurse station nya ada di lantai 4 dan kasih buku kontrol, nunggu dipanggil untuk cek tensi dan bb. Disini oke bangetnya itu karena kita bisa ngeliat antrian gitu di aplikasinya. Karena biasanya 1 dokter itu kan ada 30an pasien dengan kecepatan yang berbeda ya, jadi kita ga perlu worry bisa cekcek udah antrian ke berapa di aplikasi :”) so happy nya ini sih. Harga untuk check up 2D , 3D sekitar 600rban diluar vitamin ya dan untuk hasil USG itu akan dikirim link via sms, jadi bis liat hasilnya lebih banyak haha.

    Untuk lahirannya normal start from 15jt dan SC start from 28jt, diminta aja ke adminnya, very welcome banget untuk kecepatan sosmednya. Ini boleh banget untuk yang cari RSIA yang bagus ni oke sih menurut ku yaa.
  3. RSIA Vitalaya Pamulang : Terakhir di umur yang sudah 30 minggu kita pindah ke sini sepertinya sampai lahiran ya. Salah satu rekomendasi juga dari teman dan sodara udah pernah lahiran disini dan menurut ku not bad. Ku disini sama dr Subhaan, sebenernya yang terkenal itu disini dr Della, cuma karena rame banget jadi aku tidak deh. Sebelum cerita panjang agak lucu sih disini, disini prokesnya itu ketat banget banget sampe bingung bisa berubah setiap bulan. Pernah dimana lahiran itu gaboleh ditemenin siapapun bahkan di ruang observasinya, ada juga dokter yang tidak mengizinkan suaminya ikut ke dalam ruangan saat kontrol, jadi bener-bener membingungkan sih. padahal yaaa masuk aja gaada tuh cek suhu sama sekali, dan bablas blas siapapun dan apapun bisa masuk. Tapi pas disaat aku kesini itu Juli 2021 itu aku bisa ditemenin suami pas kontrol dan untuk lahiran juga bisa, nanti next nya akan cerita tentang lahiran ya.

    Untuk pendaftaran disini itu harus dateng untuk pasien baru, karena kalau pake aplikasi itu harus registrasi dengan nomor rekam medis, jadikan kalau kita pasien baru belom punya rekam medis yaaa, jadi harus dateng langsung. Daftarnya bisa lewat aplikasi RSIA Vitalaya ya silahkan download -> daftar aja langsung dokter dan jamnya. Pas sampai kita langsung ke bagian pendaftaran untuk konfirmasi kedatangan. Untuk kesan pertama ok untuk dokternya, cuma agak kotor gitu pas di tempat tunggu nya, ada kayak tissue dan botol aqua ga dibuang sama pengunjung lain. Nah kurangnya juga disini tuh ga update banget untuk masalah sosmednya. Jadi jadwal dokter itu berubah dari yang di IG dan aktualnya. Jadi hati-hati harap banget di krosceknya, waktu itu juga nanya di DM ig bilangnya dokter jam 5 padahal pas dateng langsung dokternya jam 7, menangis ga tuh. Intinya kalo disiini mesti sabar ya bun.. ya ada harga ada rupa ya.

    Lanjut ke harga ini super murah, karena mungkin melayani BPJS juga ya. Untuk USG 2D + pendaftaran 190rb nett diluar vitamin ya. Untuk lahiran itu start from 3jt – 12jt normal dan SC paling mahal 16jt.

    Dari ke 3 ini sebenernya semuanya OK. tinggal cari aja sesuai budget kontrol dan lahiran. Kebetulan aku lahiran di vitalaya. Plus dan minus yang lebih detil nya saat kelahiran nanti akan kuceritakan di next story ya…

    Semoga bisa membantu para warga Tangsel yang mau cari RS untuk bersalin yaa…

Continue Reading

12 Bulan dan Hamil (Alhamdulillah)

Ini udah lama banget yaa mau nulisnya sebenernya, cuma ntah kenapa malah ga nulis-nulis dan baru ada kesempatan sekaang disaat sudah mau borjol.

Awal nikah 22 Feb 2020 itu niat banget pengen punya anak cepet dan ternyata tidak belum dikasih cepet. Setelah hampir 12 bulan menikah aka 1 tahun, pas tanggal 9 Feb 2021 ntah kenapa feeling pengen testpack aja. Pulang dari rumah orang tua dan di apartment sendiri untuk memberanikan diri testpack. Alhamdulillah tiba-tiba garis 2 shocknya ada banget bun, langsung nangis ga karuan yaAllah.

Setelah dikulik-kulik bersama suami MUNGKIN ini ada tips usaha dari kita yang pada akhinya memang TETAP INI RENCANA ALLAH DAN BENER-BENER CUMA ALLAH YANG TAU WAKTUNYA YANG TEPAT DIMANA.

Jadi setelah berbincang bersama paksu, awal-awal kita nikah itu bener-bener cari tips dan trick bagaimana sih caranya hamil? salah satunya melakukan 2 hari sekali, dan itu ternyata membuat suami hamba tidak nyaman. Karena kepikiran terus gituloh kitanya, disaat cape atau ga mood tapi “diharuskan”. Di bulan Agustus 2020 kita mencari kesibukan masing-masing dan sampai gaada kepikiran ke arah anak *ya walau ga 100% sih, dalam hati kecil tetep aja ngarep :p* lanjutannya kita ubah ke pola makan, beli-beli vitamin (aku ifolic, suami habat) tapi itu jarang-jarang banget diminumnya dan kita jadi inget minimal olahraga seminggu sekali karena waktunya cuma ada di weekend aja.

Disaat ga diduga, saat ga rajin, tiba-tiba Alhamdulillah dikasih. Jadi kalau di flashback kita liat-liat bener-bener gatau deh tuh pas kapan sebenernya.

Jadi menurut ku mungkin yaaa… dipikirin gapapa manusiawi, cuma jangan sampe kebeban dengan kapan harus melakukannya. Ubah pola hidup dan dilakukan pada saat sama-sama nyaman. Jangan satu nyaman, satunya bete 😀

Semangat semuanya ya…. it’s hard I know, I’ve been there. Tapi tetep bismillah, usaha, do’a InsyaAllah kalau diwaktu yang tepat Allah akan kasih. 12 bulan bukan waktu yang sebentar juga, karena orang-orang banyak yang langsung atau ga sampe 6 bulan.

See you on the next chapter yaa, tentang mencari RS area Tangerang Selatan.

Continue Reading

Married

Yaps, akhirnya sampai di bulan Februari 2020. Serangkaian cerita yang terputus di sela dengan dagangan di update-an sebelumna dan baru sempat menceritakan moment ini sekarang.

Kami memilih tanggal 22 Februari 2020 / 220220, agak di sengaja dengan pemilihan tanggal tersebut. Persiapan yang menurut aku sudah cukup tapi pada akhirnya ada saja hal yang diluar nalar terjadi.

2 hari kalau tidak salah sebelum hari H kami baru sadar bahwa sebenernya kami tidak ada WO, yang ada ya hanya petugas pernikahan yang membantu secara penuh. Karena aku panik jadi aku meminta tante aku untuk menjadi WO, ya berpengalaman karna sebenarnya tante ku memiliki perusahaan WO. Dengan ketidak enakan ku akhirnya ibu yang bicara bahwa last minute kita pakai WO. Sebenernya bukan WO yang ribet gimana, tapi biar kesannya ada yang merhatiin kedua mempelai saja.

Hari H, 22 Februari 2020 Pagi… aku bertanya ke adek

“dek, foto prewed gue jadi siapa yang cetak” ”

“Bapak katanya, coba gue tanya”

Dan ternyata, belom kecetak dong. Udah deh tu agak pusing dikit ya. Trus karna adek super gercep yaudah dia ke percetakan tempat biasa kita foto HAHA, tuhkan jadi kayak sebenernya udah selesai tapi ada aja hal kecil yang salah.

Jam 10/11 di telfon dari gedung kalau Pintu yang buat masuk itu pecah karena petir angin kemarin, jadi mau ga mau ya ditutup paten dan pindah pintu masuk. Yaudah da akumah legowo banget. Yang penting selesai aman damai.

Lanjut pergila tuh ke tempat acara. Ya cek-cek venue dulu yaudah oke alhamdulillah. Dan selesai lah semua rangkaian acara. Agak bingung loh bagaimana jelasin secara detail. Itu akan mengalir dan kayaknya semua sama ya, perisapan untuk akad, lalu turun untuk akad, dan balik lagi untuk persiapan resepsi.

Ohiya disini yang bikin terharu adalah pas pasang suntiang enak banget, walau aku cupu cuma 3 tingkat, tapi udh lumayan encok mak pinggangnya, gatau kenapa malah encok pinggang dan pundak, bukan malah kepala. Alhamdulillah tapi itu super lancar, padahal udah takut banget ga kuat, karena sebelumnya sodara aku aja pake aceh ga kuat, jadikan mikir ya tuh.

Alhamdulillah semua berjalan lancar dan alhamdulillahnya semua dilaksanain sebelum pandemi corona ini. Untungnya sempet staycation walau cuma di Bandung aja. Tapi ya semua harus disyukuri sih, dan ada hikmahnya.

Continue Reading

Persiapan Lamaran

Aku orang yang sangat selebor dan males banget sama perintilan tapi maunya bagus:). Tidak ahli dalam memilih, tidak sabar, lebih ke manut, dan bener-bener selalu nanya pendapat orang “bagus ga?”. Kebetulan cowo ku sudah berkali-kali kena trap ini. Apa yang dia pilih selalu aku ikutin walau hati aku kurang sreg wkwkw.

Persiapan lamaran itu aku rinci menurut aku ya:

  1. Lokasi : ini tergantung kesepakatan pihak perempuan mau di rumah atau di luar. Asal nyaman
  2. Waktu dan Tempat : ini gatau sih harusnya tergantung pihak mana, kalo aku sih tergantung cowonya.
  3. Dekor / Hiasan : Liat-liat sikon, kalau di luar perlu ga kira-kira, dan kalo di rumah sumpek ga. Kan yang lagi hitz banyak tuh backdrop. Kalo aku lebih suka simple ya jadi kalo di rumah tadi maunya pake yang kain atau yang bentuk lingkaran gitu. Dan ternyata di luar dan udah ada based kehias gitu jadi aku kemaren cuma nambahin bunga gitu, jadi pesen ke tukang bunga dan di rangkai sama tukang tenda.
    *untuk di rumah jangan lupa ke tukang tenda untuk pesen tenda sama kursi
  4. Hantaran untuk perempuan : ini bener-bener tergantung maunya perempuan, kebetulan aku gapake yang jawa-jawaan yang ada bubur merah putih dll, dan bener-bener beli barang yang mau aku pake aja. Aku cuma list ini aja
    a. Baju + Celana : baju santai, baju kantor, celana semi formal
    b. Alas kaki : Sendal, heels, training
    c. Jam tangan : karena ku suka banget pake jam
    d. Tas : Tas kerja, clutch pesta (kebetulan nih gretong pas w beli heels)
    f. Alat mandi
    g. Make up + skincare
    h. Makan-makanan (orang tua laki yang milih)
  5. Hantaran dari perempuan : nah ini dikasih pas pihak pria mau pulang. Ini bisa barang atau makanan atau keduanya. Tergantung kesepakatan aja, misal dari pihak perempuan pengen ngasih surprise barang, atau emang dari laki-lakinya “minta” untuk dibeliin barang, atau gak sama sekali.
  6. Makanan : ini juga penting, kira-kira menu makannya mau apa? umum, jawa, padang, manado, bali ya sesuaikan saja.
  7. Bunga : ini biasanya bunga yang cowo bawa untuk perempuan. Printilan tapi lumayan penting biar kayak ga hampa gitu pas dateng ga bawa apaapa.
  8. Tempat cincin : nantikan ada tukar cincin, nah ini mau tukar cincin atau pilh perempuanya aja yang pake? bisa dipikirin dan tergantung kesepakatan. Agar untuk menentukan tempat cincin yang dibawa pada saat pemakaian cincin sesuai. Pas disini aku udah terlanjur sewa untuk tempat cincin eh tiba-tiba cowoku minta beli aja, jadilah kita punya 2 pas acara, 1 untuk hiasan, 1 untuk yang dibawa pas pemasangan cincin hehe. Jangan berantem kalo kayak gini, ya akalin aja, lumayan jadi hiasan.
  9. Baju : nah ini paling utama dari perempuan. Mau pake dress atau atas bawah. Kalau atas bawah ya berarti kain perempuan sama dengan batik cowonya, kalau mau dress berarti warna dress sesuaikan dengan batik cowonya. Jadi intinya di perempuan. Selanjutnya untuk kedua orang tua mau serasi warnanya atau bagaimana, sesuai kesepakatan aja. Kalau aku batik cowo dan rok aku sama motifnya. Trus kedua orang tua tone nya sama yaitu coklat-coklat gitu.
  10. Heels : Buat perempuan penting banget nih, jangan sampe cuek kayak aku :”). Awalnya aku ga begitu notice untuk heels, pas mendekati hari H ternyata gabisa pake heels yang b aja hehe, dan barulah nemu-nemu yang kayak cuco gituloh tapi udah mepet, karena biasanya PO dan pengerjaan kira-kira 1 bulan. Jadi jangan males cari:)
  11. Photographer : banyak ini dari yang murah sampe mahal. Tergantung mau model kayak gimana. Foto sajakah, Foto + Video, Foto+Video+Cetak sesuaikan saja dengan keinginan kalian.

Segitu aja kayaknya persiapannya. Semoga lancar-lancar sampai hari H bagi yang mau mempersiapkan acaranya ya. Di list satu-satu biar gaada yang kelewat. Nyiapin kira-kira 2 -3 bulan. Tapi menyesuaikan sama yang ingin kamu pesen ya. Misal mau pesen cincin yang 3 bulan / tempat cincin 1 bulan / heels 1 bulan, ya sesuaikan dan dikira-kira aja.

Sedikit momment-momment biar kebayang hehe

_MG_2803
_MG_2754
_MG_6402
_MG_6411
_MG_6419

 

  • Tempat : Remaja Kuring, BSD
  • Photographer : SETARA
  • Ring bearer : @rusticindonesia
  • Box lamaran + Ring bearer (sewa): @kreasijemari
  • Bunga : @ssbouquetflorist
  • Welcome Signage : @artpress.lasercut
Continue Reading

BPJS Kesehatan

Aku termasuk orang yang sangat memanfaatkan fasilitas BPJS, kenapa? Karena pas ke faskes 1 dapet rujukan ke faskes 2 dan di faskes 2 membutuhkan pengecekan secara berkala sehingga mau ga harus “bolak-balik” RS kurang lebih sebulan sekali.

Jadi untuk memanfaatkan BPJS kesehatan,
1. kenali dulu FASKES 1 kalian ada dimana
2. Lakukan pendaftaran pasien seperti biasa. Setiap tempat memiliki perlakuan yang beda, ada yang dipisah pendaftarannya ada yang di gabung, ya liat-liat aja
3. Antri ke dokter
4. Masuk ke ruangan dokter
5. Setelah masuk ruang dokter bila ada obat maka ke farmasi, jika tidak ada taruh bukti berobat ke kasir

*in case ada rujukan ke faskes berikutnya, setelah keluar dari ruangan dokter nanti langsung dikasih surat rujukan oleh perawat*

Jika kita dapat rujukan, maka kita ke lokasi RS sesuai rujukan (FASKES 2). Apa yang perlu kita persiapkan?
1. Fotocopy rujukan (3 lembar)
2. Fotocopy KTP (3 lembar)
3. Fotocopy kartu BPJS (3 lembar)
4. Fotocopy KK (3 lembar) *ini sih gapernah diminta, tapi secara adm tertulis, mungkin sesuai sama RS nya*

*fyi, surat rujukan memiliki tanggal expired*

Setelah melakukan pengobatan di FASKES 2, bila mengharuskan ada kontrol lebih lanjut maka akan diberikan surat kontrol berwarna PINK sekaligus tanggal datang kontrol. Kertas ini berlaku selama SEMINGGU dari tanggal yang tertera. Jika telah memiliki kertas pink yang harus dibawa untuk kontrol berikutnya hanya kertas warna PINK pada bagain administrasi dengan catatan SURAT RUJUKAN sebelumnya belum lewat tanggal expired.

Bagaimana jika Surat Rujukan telah expired?

Misal rujukan dikeluarkan 10 Mei 2019 dan expired pada 10 Juni 2019. Kertas PINK yang dikeluarkan dokter mengharuskan kontrol tanggal 12 Juni 2019, maka harus perpanjang surat rujukan dulu karena pas kontrol tanggal 12 Juni 2019 akan di cek dan diminta. Begitulah kehidupan BPJS.

Sesakit apapun kalian pokoknya ke FASKES 1 dulu, kalo beruntung nanti disuruh rujuk, emang sih effort, tapi ya namanya juga gratis (ga gratis juga sih bayar iuran) hehe :D. Dan tadi pas aku lagi kontrol aku pengen kan cek ke dokter lain gitu karena punya keluhan trus katanya suruh ke FASKES 1 aja nanti dikasih rujukan. wow aku kira ndak bisa loh, tapi belom dicoba sih, semoga aja bisa ya.. Nanti aku share lagi kalau bisa.

Kalau masih ada pertanyaan yang bisa aku bantu jawab silahkan isi di kolom comment ya.

Continue Reading