Lahiran di RSIA Vitalaya

Perjalanan dari awal pernikahan alhamdulillah baru dikasih hampir 1 tahun kemudian. (detailnya ada di https://handrini.com/2021/08/04/12-bulan-dan-hamil-alhamdulillah/ )

Bulan februari 2020 testpack dengan hasil + dan kira-kira akan lahir dengan perkiraan awal Oktober.

Cek dengan dokter Agri di BWCC dan di RSIA Bina Medika. Setelah bulan ke 7 kita pindah ke dokter yang deket dari rumah, yaitu ke RSIA Vitalaya sama dokter Subhan. Plot twist nya dokter subhan kenal sama dokter internis ue *KENAPA ni penting, karena aku ada hipertensi, jadii ni kontrol ke 2 dokter 😆

Disinilah gais kita mulai bercerita.

Setelah pindah dokter itu perasaan berkecamuk banget, karena kan ngerasa beda atuh yaaaa. Dari cara jelasin dll. Sempet suatu hari pernah nangis ke suami dan galau banget tentang kandungan ini karena ko beda-beda hasil usg nya, kenapa aq blg gini? Karna gue anaknya kepo jadi sekecil apapun dulu gue tanya di dokter yg pertama, jadilah gue bisa “baca” tulisan2 di monitor USG. TAPI JUJUR MENDING GAUSAH TAUDEH DARIPADA INSECURE KEK AKU JADINYA  HUF. Dan suami sempet nawarin apa mau balik ke dokter yang lama itu aja?? Tapi aku berusaha untuk percaya sama dr Subhan dan tetep lanjut disana.

Nah akhirnya tibalah kegalauan yang super hakiki. Saat kontrol di 38w menurut gue, beliau bilang minggu depan gausah kontrol lagi dan langsung dateng ajaaa diinduksi. Gimana bwang otak klean kl begitu. Aman? Wkwkw yaudah ku pasrah dan emang berharap yuk mari cepet ketemu nak. Sampai h-1 itu aku chat dokter Subhan untuk memastikan bener gaaa aku udah HPL kl aku lahiran hari itu?

Tibalah jumat itu. Habis jumatan pelukan di rumah dan kita otw. Sampai disana pas di cek bener dong, belum ada pembukaan dan masih agak di atas panggul dedeknya. OKE KITA PASRAHKAN. Setelah di cek disuruh ngemut obat di bawah lidah dan kita check-in kamar HEHE berasa staycation shay.

Dikamar masih santai dengan gymball, tiduran, dll. Sampai akhirnya malem sekitar jam 10 di visit sama dr Subhan. Melihat aku yang santai banget otomatis udah tau ya kalau belum ada pembukaan dan disuruh emut obat lagi. Dan keesokan paginya jam 8 kita emut obat lagi. Sampai pada akhirnya jam 1 siang ketemu dokter di ruang bersalin dan ntah apa yang di perbuatnya intinya pas otw ke kamar aku agak ga nyaman dan mulai-mulai gaenak perut. TAPI INTINYA KALAU KALIAN MERASAKAN HAL ITU TETEP AKTIF YA BUN! Sampai di atas ku muter-muter jalan kaki di lorong, main gymball, dll pokoknya aktif banget sambil nunggu jam 3 sore untuk diinduksi lewat infus.

Waktu telah tiba sis, sekitaran jam 4 mulai lah tuh masuk yaaa cairan infus ke tubuh hamba. Belum ada reaksi yang berarti, ini masih bisa squad pokoknya dipaksakeun. Sampai menjelang maghrib agak mual dan kedinginan gitu tiba-tiba. Sebelum tambah aneh-aneh perutnya ku suruh bayu sholat dan beliin makanan keluar karna disuruh sama suster juga, mungkin mual karna belum masuk makanan.

Selesai dari beli makan tiba-tiba ketubannya pecah dan langsung mules yang tanpa jeda. Asli gatau tuh intervalnya berapa, udah mepet banget, sampe ga sanggup ngeliat jam karna takut masih lama mulesnya. Lalu di cek pembukaan masih 4. Rasanya tuh kayak aduh sabar-sabar dan otak udah kayak apa SC ajanih, ketuban juga pecah dll, ya manusiawi lah yaaa, iman ku ga kuat-kuat amat jadi masih ada rasa pengen SC aja haduuuuu tolong.

Beberapa saat kemudian langsung pengen ngeden tak tertahankan, ntah itu deskripsiinnya gimana dan mungkin aku teriak kaliya. Asli itu reflek banget buibu. Sekarang ku mengerti kenapa orang suka teriak-teriak karna ya itu reflek dari ngeden *mungkin ya.

Pokoknya pas udah reflek mau ngeden itu pembukaannya jadi cepet banget. Denger perbincangan bidannya kayak habis dokter Subhan selesai praktek disuruh lahiran aku tapi ternyata gakuat jadi masih ada pasien udah langsung ditinggalkeun wkwkw.

Dan akhirnya Alhamdulillah 20.42 lahirlah Nawa dan kesempatan IMD ternyata tu ditinggal di ruangan cuma ber3 doang, wow indah banget dah tu.. Dan tak lupa proses penjaitan yang menurut ku sih ga terasa apaapa ya. Ya kerasa kaliya ada benang jalan-jalan tapi It’s OK banget gais.

Jadi total mules banget nya itu maghrib – 20.42. Alhamdulillah ga ngerti lagi Allah baik banget. Asli gatau kalau misal dikasih mules lebih lama apa yang terjadi. Buibu yang bisa tahan mules sampe berjam-jam bahkan 24 jam tuh kek oemjii hebat banget luvs buibu!!

Pokonya yang mau lahiran jangan lupa olahraga, aktif, dan berdoa yaaa shay. 3 kekuatan itu InsyaAllah deh. Tapi bener ya ku ga tau aku cepet karna emang mungkin takdir Allah, tapi ku melakukan 3 hal itu di TM terakhir. EH dari TM 1 sih olahraganya, cuma yang bener2 intens banget itu di TM terakhir, trus gymball ini aku gapaham ngaruh gak, mungkin iyaya. Pokoknya ku melakukan itu, dicoba aja.. insyaAllah bisa lahiran cepet, tapi kalo enggak… yaudah itu kuasa Allah ya buibu. Pokonya berdoa aja dan yakin kalau kuat ya!!

Untuk review dari RSIA nya sebenernya biaya yang ku keluarkan untuk normal kelas VIP kurang lebih 10jt. Tapi disini minim banget informasi tentang anak. Masa iya sih identitas anak ditempel cuma pake kertas *positif thinkingnya mungkin lagi rame dan kertas nya itu habis. Bayi ku juga ga di cek goldarnya dan gift untuk pulangnya tas bayi dan susu formula….. Tapi ya ku pasrah aja gasi, orang murah yak wkwkw jadi mau mengharapkan apa.

Jadi begitu ya buibu, ada harga ada rupa. Tapi untuk keramahan staffnya okelah semuanya yaaa cuma alur dan informasi itu kurang aja gitu rasanyaaaa.

Semoga cerita saya melahirkan dan review sedikit ini membantu ya bagi yang mau lahiran dan mencari tempat lahir sekitar Tangerang Selatan.

Continue Reading

Rumah Sakit Bersalin Tangerang Selatan

Di kehamilan pertama ini aku bener-bener agak buta ya tentang RS dan dokter-dokter obgyn yang OKE dan yang deket dengan rumah. Ini aku ceritain aja ya pengalaman aku ke RS/Clinic dan denger-denger RS/Clinic dari teman.

Nah ini 3 tempat yang aku datengin yaa disaat aku hamil selama 9 bulan.

  1. Bintaro Woman and Children Clinic (BWCC) : Kenapa pertama banget dateng kesini? Karena cuma mau ngecek kandungan di pertama aja dan dari kaka ipar dan teman juga suruh coba kesini aja dan lumayan juga masih deket dari rumah ya. Akhirnya ini kita kesini, sebenernya disarankan ke dr Riyana, cuma karena full jadi kita ke dr Agriana. Disini sih tema-nya kayak bener-bener rumah gitu ya. Jadi kecil dan cukup aja, cuma kayaknya ngerasa lebih safe aja karena kan lagi pandemi ya, jadinya isinya cuma bumil sama bocil :).

    Untuk sistemnya mereka hampir full online untuk reservasi. Download aplikasi BWCC -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya -> bayar biaya regitrasi. Pas di hari H tinggal ke meja pendaftaran untuk ngasih buku kontrol dan tinggal tunggu dipanggil aja. Sebenernya oke banget ya aplikasinya dan kalau misal kita duluan dateng juga bisa masuk duluan gitu. Tapi sayangnya harus bayar biaya regis di awal, jadi kalau sewaktu-waktu tiba-tiba dihari itu gabisa dateng jadi hangus deh uangnya. Nah, yang membuat aku ingin disini juga BWCC itu lagi bikin gedung baru yang lebih besar dan itu bagus :” jadi sebenernya aku kesitu juga salah satunya karna si gedung baru. Tapi sayangnya saat aku sampai lahiran belum jadi, jadi memang belom jodohnya sih. Cuma kalau anak ke2 boleh deh pengen coba disana hehe.

    Ohiya untuk harganya itu sekali datang kira-kira 400-500rban 2D diluar vitamin ya. Kalau Lab itu dari 100-300rban kalau ga salah, dan untuk lahiran di masa pandemi kemarin sih sekitar 10jtan dan jangan lupa harga di luar SWAB ya (hanya normal, kalau SC akan dirujuk ke RS dan mengikuti harga RS). Ya bolehlah kalau mau mencoba disini yaa gais, khususnya warga BSD – Bintaro.
  2. RSIA Bina Medika : Kesini karena ini RS baru wkwkw. Karena pandemi yaa jadi bener-bener nyari yang RSIA gitu atau klinik-klinik kecil. Fun Fact nyaaa di RS ini dokternya hampir sama kayak yang praktek di BWCC hehe, jadi aku biasanya ke sini itu kalau ga dapet jadwal di BWCC atau jadwal BWCC nya lagi tidak pas, karena disini ada jadwal dr Agriana di WEEKEND. Untuk tempat sih sekelas RS pada umumnya, bersih dan rapih.

    Untuk pendaftaran ini juga pakai aplikasi RSIA Bina Medika yang bisa di download di hp masing-masing -> daftar pasien -> pilih dokter -> pilih jam nya, pas sampe di RS tinggal scan aja di mesin gitu dan nanti langsung ke nurse station nya ada di lantai 4 dan kasih buku kontrol, nunggu dipanggil untuk cek tensi dan bb. Disini oke bangetnya itu karena kita bisa ngeliat antrian gitu di aplikasinya. Karena biasanya 1 dokter itu kan ada 30an pasien dengan kecepatan yang berbeda ya, jadi kita ga perlu worry bisa cekcek udah antrian ke berapa di aplikasi :”) so happy nya ini sih. Harga untuk check up 2D , 3D sekitar 600rban diluar vitamin ya dan untuk hasil USG itu akan dikirim link via sms, jadi bis liat hasilnya lebih banyak haha.

    Untuk lahirannya normal start from 15jt dan SC start from 28jt, diminta aja ke adminnya, very welcome banget untuk kecepatan sosmednya. Ini boleh banget untuk yang cari RSIA yang bagus ni oke sih menurut ku yaa.
  3. RSIA Vitalaya Pamulang : Terakhir di umur yang sudah 30 minggu kita pindah ke sini sepertinya sampai lahiran ya. Salah satu rekomendasi juga dari teman dan sodara udah pernah lahiran disini dan menurut ku not bad. Ku disini sama dr Subhaan, sebenernya yang terkenal itu disini dr Della, cuma karena rame banget jadi aku tidak deh. Sebelum cerita panjang agak lucu sih disini, disini prokesnya itu ketat banget banget sampe bingung bisa berubah setiap bulan. Pernah dimana lahiran itu gaboleh ditemenin siapapun bahkan di ruang observasinya, ada juga dokter yang tidak mengizinkan suaminya ikut ke dalam ruangan saat kontrol, jadi bener-bener membingungkan sih. padahal yaaa masuk aja gaada tuh cek suhu sama sekali, dan bablas blas siapapun dan apapun bisa masuk. Tapi pas disaat aku kesini itu Juli 2021 itu aku bisa ditemenin suami pas kontrol dan untuk lahiran juga bisa, nanti next nya akan cerita tentang lahiran ya.

    Untuk pendaftaran disini itu harus dateng untuk pasien baru, karena kalau pake aplikasi itu harus registrasi dengan nomor rekam medis, jadikan kalau kita pasien baru belom punya rekam medis yaaa, jadi harus dateng langsung. Daftarnya bisa lewat aplikasi RSIA Vitalaya ya silahkan download -> daftar aja langsung dokter dan jamnya. Pas sampai kita langsung ke bagian pendaftaran untuk konfirmasi kedatangan. Untuk kesan pertama ok untuk dokternya, cuma agak kotor gitu pas di tempat tunggu nya, ada kayak tissue dan botol aqua ga dibuang sama pengunjung lain. Nah kurangnya juga disini tuh ga update banget untuk masalah sosmednya. Jadi jadwal dokter itu berubah dari yang di IG dan aktualnya. Jadi hati-hati harap banget di krosceknya, waktu itu juga nanya di DM ig bilangnya dokter jam 5 padahal pas dateng langsung dokternya jam 7, menangis ga tuh. Intinya kalo disiini mesti sabar ya bun.. ya ada harga ada rupa ya.

    Lanjut ke harga ini super murah, karena mungkin melayani BPJS juga ya. Untuk USG 2D + pendaftaran 190rb nett diluar vitamin ya. Untuk lahiran itu start from 3jt – 12jt normal dan SC paling mahal 16jt.

    Dari ke 3 ini sebenernya semuanya OK. tinggal cari aja sesuai budget kontrol dan lahiran. Kebetulan aku lahiran di vitalaya. Plus dan minus yang lebih detil nya saat kelahiran nanti akan kuceritakan di next story ya…

    Semoga bisa membantu para warga Tangsel yang mau cari RS untuk bersalin yaa…

Continue Reading

12 Bulan dan Hamil (Alhamdulillah)

Ini udah lama banget yaa mau nulisnya sebenernya, cuma ntah kenapa malah ga nulis-nulis dan baru ada kesempatan sekaang disaat sudah mau borjol.

Awal nikah 22 Feb 2020 itu niat banget pengen punya anak cepet dan ternyata tidak belum dikasih cepet. Setelah hampir 12 bulan menikah aka 1 tahun, pas tanggal 9 Feb 2021 ntah kenapa feeling pengen testpack aja. Pulang dari rumah orang tua dan di apartment sendiri untuk memberanikan diri testpack. Alhamdulillah tiba-tiba garis 2 shocknya ada banget bun, langsung nangis ga karuan yaAllah.

Setelah dikulik-kulik bersama suami MUNGKIN ini ada tips usaha dari kita yang pada akhinya memang TETAP INI RENCANA ALLAH DAN BENER-BENER CUMA ALLAH YANG TAU WAKTUNYA YANG TEPAT DIMANA.

Jadi setelah berbincang bersama paksu, awal-awal kita nikah itu bener-bener cari tips dan trick bagaimana sih caranya hamil? salah satunya melakukan 2 hari sekali, dan itu ternyata membuat suami hamba tidak nyaman. Karena kepikiran terus gituloh kitanya, disaat cape atau ga mood tapi “diharuskan”. Di bulan Agustus 2020 kita mencari kesibukan masing-masing dan sampai gaada kepikiran ke arah anak *ya walau ga 100% sih, dalam hati kecil tetep aja ngarep :p* lanjutannya kita ubah ke pola makan, beli-beli vitamin (aku ifolic, suami habat) tapi itu jarang-jarang banget diminumnya dan kita jadi inget minimal olahraga seminggu sekali karena waktunya cuma ada di weekend aja.

Disaat ga diduga, saat ga rajin, tiba-tiba Alhamdulillah dikasih. Jadi kalau di flashback kita liat-liat bener-bener gatau deh tuh pas kapan sebenernya.

Jadi menurut ku mungkin yaaa… dipikirin gapapa manusiawi, cuma jangan sampe kebeban dengan kapan harus melakukannya. Ubah pola hidup dan dilakukan pada saat sama-sama nyaman. Jangan satu nyaman, satunya bete 😀

Semangat semuanya ya…. it’s hard I know, I’ve been there. Tapi tetep bismillah, usaha, do’a InsyaAllah kalau diwaktu yang tepat Allah akan kasih. 12 bulan bukan waktu yang sebentar juga, karena orang-orang banyak yang langsung atau ga sampe 6 bulan.

See you on the next chapter yaa, tentang mencari RS area Tangerang Selatan.

Continue Reading